Pewarna Disperse: Sejarah dan Sifat-sifat Pewarna Disperse

pewarna disperse

Pewarna Disperse

Kelas pewarna tekstil yang sedikit larut dalam air awalnya diperkenalkan untuk pewarnaan asetat. Dan biasanya pewarna ini diterapkan dari suspensi berair halus. Pewarna disperse banyak digunakan untuk mewarnai sebagian besar serat buatan atau serat sintetis.

Pewarna tekstil adalah senyawa kimia organik berwarna dan tidak jenuh yang mampu memberi warna pada tekstil.

pewarna disperse

Istilah “pewarna disperse” telah diterapkan pada zat pewarna organik yang bebas dari gugus peng-ion, memiliki kelarutan dalam air yang rendah dan cocok untuk mewarnai serat hidrofobik. Zat pewarna ini memiliki namanya karena sifat airnya yang tidak larut dan kebutuhan untuk mengaplikasikannya dari dispersi berair. Dari semua pewarna, mereka memiliki ukuran molekul terkecil.

Pewarna disperse memiliki substantivitas untuk satu atau lebih serat hidrofobik mis. selulosa asetat, nilon, poliester, akrilik dan serat sintetis lainnya.

Muatan negatif pada permukaan serat hidrofobik seperti poliester tidak dapat dikurangi dengan cara apa pun, sehingga pewarna non-ionik seperti pewarna dispersi digunakan yang tidak dipengaruhi oleh muatan permukaan tersebut.

Sejarah Pewarna Disperse

Pada tahun 1922, Green dan Saunders membuat satu jenis senyawa azo berwarna, di mana gugus yang larut (misalnya-metil sulfat, -CH2-SO3H) melekat pada gugus amino. Dalam rendaman pewarna, mereka perlahan dihidrolisis dan menghasilkan senyawa azo dan formaldehida bi sulfat. Senyawa azo bebas ini mampu mewarnai serat selulosa asetat. Pewarna ini diberi nama “ionamine”. Tetapi ion amina ini tidak memberikan hasil yang memuaskan dalam pewarnaan.

Kemudian pada tahun 1924, Baddiley dan Ellis menghasilkan asam sulpho ricinoleic (SRA) untuk pewarnaan serat asetat. SRA ini digunakan sebagai agen pendispersi. Kemudian terlihat bahwa SRA mampu mewarnai Nylon, polyester, acrylic dll. Pada tahun 1953 pewarna ini dinamai “Disperse Dye”.

Sifat-sifat Pewarna Disperse

  • Pewarna disperse adalah pewarna non-ionik. Jadi mereka bebas dari gugus peng-ion.
  • Mereka adalah pewarna siap pakai dan tidak larut dalam air atau memiliki kelarutan air yang sangat rendah.
  • Mereka adalah zat pewarna organik yang cocok untuk mewarnai serat hidrofobik.
  • Pewarna dispersi digunakan untuk pewarnaan ester selulosa buatan manusia dan serat sintetis khususnya serat asetat dan poliester dan kadang-kadang serat nilon dan akrilik.
  • Agen pembawa atau pendispersi diperlukan untuk pewarnaan dengan pewarna dispersi.
  • Pewarna dispersi memiliki ketahanan luntur cahaya yang baik hingga cukup dengan peringkat sekitar 4-5.
  • Cuci luntur pewarna ini sedang sampai baik dengan peringkat sekitar 3-4.
  • Dari semua zat warna, zat warna dispersi memiliki ukuran molekul terkecil.
  • Umumnya zat warna dispersi adalah turunan dari kelompok azo, anthroquinone, nitro dan kina.
  • Mereka tidak mengalami perubahan kimia selama pencelupan.
  • Di hadapan nitro oksida, bahan tekstil yang diwarnai dengan pewarna biru dan ungu yang menyebar dengan struktur antrakuinon akan memudar. Ini disebut gas fading dari zat warna dispersi yang merupakan cacat zat warna ini.
WhatsApp chat